TINGKALANON - TANDEK - MORION

Wednesday, April 04, 2007

Berat Mata Memandang Berat Lagi Bahumu Memikul...

'Tiada kejayaan tanpa kesakitan' - Cita-cita itu adalah diri kita sendiri. Cita-cita itu risiko. Hidup itu logiknya beban berat. Selalunya mendepani kata hati daripada menjadi analitikal. Memilih untuk tidak berbicara sangat tegas walau tidak pernah kata hati sewenang-wenang begitu.
Tapi kalau kita berdoa, kita mengasah hati.
Bangku sekolah, pilihan ada dua mungkin tiga. Mengajar kita memakai logika, pasif atau ekstrem. Jalan-jalan begini tetap menuntun hari demi hari bezanya ialah emosi atau luahan perasaan menyuarakan hati yang dalam.
Percaya la.. Percayalah pada nilai yang kacau, yang rumit, yang berat, waktu sinis atau waktu mendorong, ditikam belati ke rusuk rasa atau dihujani peluru ke cermin hidup. Yakinlah kepada anugerah nilai hilang percaya, hilang keyakinan, hilang pertimbangan, tidak mengerti sekalipun yang kusut, yang bungkam, yang menyebalkan... Baiknya kita tahu mengalirkan air mata untuk nilai begini.
Tapi kalau kita berdoa, kita mengasah hati.
Ada waktunya kita mendengar idea identifikasi intelek kita bagai diletakkan di atas pinggan kotor tidak berbasuh, ada waktunya kita disuguhkan dengan suara yang seakan-akan itu bukti hajat kita tidak berbaloi untuk berada di sana atau di sini. Oh! atau barangkali sehingga membuatkan kita seperti diberitahu kita tidak sepatutnya wujud pun untuk cita-cita yang diidamkan. Baiknya kita tahu memberi reaksi sekalipun dalam luapan emosi atau perasaan...
Tapi kalau kita berdoa, kita mengasah hati.
Mari, aku ingin katakan mereka ini orang yang baik. Orang ini juga patut ada di tengah-tengah perjalanan cita-citamu. Aku ingin katakan sebetulnya dirimu telah diperhatikan mata pena mereka. Potensimu telah menjadi dakwat di atas nota penilaian mereka. Mereka mahu memancing semaunya untuk merungkai segala yang terpendam di seluruh jasad mu. Kerana orang inilah yang menjadikan dirimu terpilih untuk cita-citamu. Igatlah cita-cita itu adalah kamu dan kamu adalah cita-cita itu. Percayalah... DIRIMU TERPILIH di atas segala apapun usaha mereka meruntuhkan keyakinanmu. Apa pun persepsimu terhadap cara mereka, percayalah... bakatmu menjadikan hal ini HARUS terjadi kerana ini mematangkan dirimu. Percayalah.. dirimu dipilih untuk cita-citamu, orang itu dipilih untuk mengisi cita-citamu bukan kerana untuk menbuatkan dirimu derita tetapi kerana itu ACUAN.. Acuan yang menjadikan dirimu GAH melepasi penyaring yang mereka tebarkan di gerbang persekolahan.
Akhirnya, komited dan risiko itu harus ada. Dua hal yang seperti menakutkan dan bertentangan namun kalau ingin melangkah jangan pernah takut akan tentangan.
Hanya ada satu perkara yang akan membuatkan kita hilang kesempatan iaitu kerana KITA MEMBATASKAN DIRI SENDIRI...
Berdoalah, kali ini aku rindu untuk mengatakan DIA mengasah hatimu...
Sandarkan lelahmu di tempat di mana asal lahirmu. Di sana, kita perlukan suara mereka. Bercakaplah walau apa jua keadaan pun. Sehingga yang tidak terkata-kata itu Dialah yang menghantarkan segala yang 'terdiam' itu dengan telunjuk-Nya menyentuh naluri seoranng ibu.. seorang ayah.
Dedikasi untuk adik bongsu....

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home