TINGKALANON - TANDEK - MORION

Thursday, December 10, 2009

Interaksi Minda Pilihan Hari ini

Dr Pisuk2 Tanjung said....

Pada saya ringkas sahaja: SESEORANG YANG MEMILIKI KARISMA, BERPERIBADI TINGGI DAN BERASAL DARIPADA KETURUNAN YANG BAIK-BAIK TIDAK AKAN SEMBARANGAN MENGELUARKAN SEBARANG TUDUHAN TANPA USUL PERIKSA, TIDAK MENCERCA DAN TIDAK MEMALUKAN SESEORANG SEWENANG-WENANGNYA SEBAB DIA SEDAR BAHAWA DIRINYA JUGA BUKANLAH INSAN YANG PALING SEMPURNA MALAH MASIH SEBAGAI MANUSIA BIASA YANG TIDAK PERNAH LARI DARIPADA MELAKUKAN SILAP DAN SALAH SAMADA TERSIRAT OR TERSURAT. BAHASA MENUNJUKKAN BANGSA. Dalam cerita TANGON, nenek moyang kita dulu pun jelas membezakan bahasa yang digunakan oleh TOMPOO (golongan kaki bodek, penghasut, phd) dengan bahasa yang digunakan oleh si Usak Suronggo. Fikir-fikirkanlah.

December 9, 2009 9.24 AM.

SAM tersentuh dengan kata-kata seorang anonymous yang menggelarkan dirinya sebagai 'DARI PISUK2 TANJUNG'. Dan saya rasa amat baik untuk kita kongsikan bersama kerekter minda seperti ini. Terima kasih kepada anda. Siapapun anda (termasuk semua komentator), semoga keberkatan dan kesejahteraan melimpahi sepanjang perjalanan hidup anda.

Mari kita semua berteguh hati. Biduk lalu kiambang bertaut. Tidak ada di dalam mana-mana catatan sejarah, PERPADUAN tidak pernah tercabar. Dan tidak ada dalam mana-mana usaha PERPADUAN, sejarah tidak mengiktiraf penyatuan dan kesepaduan. Sedangkan lidah lagikan tergigit. Pengalaman PENYATUAN dan hasrat besar untuk BERSATU melalui sekejap episod 'sedih'. Sekelumit daripada cebisan, tetapi ada carik yang terasa perit melorek di antara jabat salam, pesan dan wasiat Taki Lombus.

SAM tidak berhasrat menyentuh pertelingkahan kata kerana ia begitu jauh menyimpang daripada persepsi SAM dan kehendak 1Tandek dan saya secara peribadi. Malah bukan satu kayu pengukur, timbang sukat yang boleh mengambil alih perpaduan 1Keluarga,1Masyarakat dan anjakan paradigma 1Kota Marudu. Perbezaan dan cerna kritik yang cuba diangkat oleh segelintir pihak agar menjadi polemik, bagi kami SAM, itu pembawaan minda yang tidak mewakili identiti pemikiran intelek Kota Marudu keseluruhannya dan khasnya di Tandek. Mari kita sama-sama menjalankan tugas kita sebagai masyarakat yang bertanggungjawab, tahu mewacanakan minda sebagai agen sosial dalam membudaya dan merakyatkan rakyat. Benturan kata bertalu, mencurah rasa diburu emosi, tidak mengapa. Tapi jangan kita membenarkan ruang yang bersekongkol dengan cerca merca, iri dan prasangka menjadi TUAN, mengawal tindak-tanduk dan laras nurani lantas mengagalkan keharmonian yang sudah sekian lama dipertahankan.

Kredit kepada semua kritikan daripada pihak-pihak yang berkaitan (tidak kira bersifat ekspresi ofensif atau difensif) dan berpaksikan kepada polemik ini, marilah kita berfikir, memberi masa kepada diri kita dan mencari ruang memperbaiki sesama kita. Marilah kita sama-sama melangkah sambil tangan kita memegang obor perpaduan, obor yang sama dipegang oleh generasi sebelum kita TERLEBIH kepada usaha sumpah muafakat dan harmoni oleh aki-aki dulu. Kerana akar kesatuan yang mengikat, kukuh dari bahu ke bahu kita, itu sebenarnya telah dipertahankan sekian lama. Berbanggalah kita kerana perpaduan keluarga di Tandek dan Kota Marudu keseluruhannya tidak melalui mata pedang melainkan dicernakan oleh keupayaan kebijaksanaan yang begitu tinggi, halus dan berhemah, dilestarikan melalui pertembungan budaya, perasaan 'sense of belonging' dan ikrar persaudaraan. Kasihan Kota Marudu dan khasnya Tandek bilamana kita mudah dikuasai oleh elemen yang tidak menjunjung 'persuratan akal' nenek moyang kita.

Mari kita sama-sama renungkan kata-kata pembaca kita di atas. Mudah-mudahan ini dapat mencernakan kata pepatah 'Ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya'. Jiwa yang harmonis adalah jiwa yang menyembuhkan bangsanya. Akal bistari adalah akal yang menenunkan tamadun dengan budaya tunduk padi berisi. Langkah perwira, pencaknya adalah berpaksikan nurani dan bergelanggangkan medan diplomasi. Kata-katanya adalah sumpah perdamaian.

Apapun kegagalan kita di dalam menjaga kata-kata dan perasaan, kita JANGAN SEKALI-KALI GAGALKAN MUAFAKAT.

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home