TINGKALANON - TANDEK - MORION

Thursday, January 26, 2006

Hacchuuu!!...

Aku ke klinik Dr. Chandran lewat malam rabu. Hanya ada pembantunya yang peramah. "Doktor out station", lembut dan sedikit resah melihat kehadiranku. Aku sudah dapat mengagak rambut panjangku mengundang waspada. Ya! Aku mengerti kerana matanya berbahasa begitu.
"Deman" katakku perlahan sambil mengeluarkan MyKad.
"Demam selesma...?" Suaranya berbunyi ragu.
"Hmmm..."
Sehabis urusan, setiba di rumah, aku hanya bercekak pinggang melihat beberapa paket ubat di atas meja. Aku menelitinya satu persatu.
"Ini ubat demam. Makan dua biji, tiga kali sehari selepas makan". Aku tersenyum mengenangkan wajah manis petugas di tempat aku menerima rawatan.
"Yang ini ubat antibiotik. Makan dua biji, dua kali sehari selepas makan. Kena habiskan walaupun encik dah sembuh". Aku membiarkan fikiranku bermain dengan suara merdu yang masih terngiang-ngiang di telinga.
Panadol dan ubat sakit tekak ku letakkan kembali di atas meja sambil sambil kepalaku mendongak menerima aura lingkaran yang mencubit-cubit rongga hidung bersedia sesuatu dengan segenap rasa yang tidak boleh dirungkai dengan kata-kata betapa terlalu seronok untuk melepaskannya dan ia tiba-tiba begitu MEMUNCAK!.
"AchuuuuUUU!!!!"
Air mata 'keasyikan' mengalir sejurus kuhabiskan 'dentuman' yang ke lima berturut-turut. Anehnya, tubuhku tidak menemui titik rasa yang dapat menyelesaikan fenomena asyik yang masih bergetar menghulur isyarat kemuncak seribu rasa ke seluruh mata urat jasadku. Huhu!.. asyik WA CAKAP LU... hehe.

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home