TINGKALANON - TANDEK - MORION

Friday, August 29, 2008

Kronologi Kuala Lumpur - Kampung Tingkalanon

23hb sabtu- selesai menghabiskan tugas seawal jam 6.30 pagi, bergegas balik ke rumah dan bersiap apa yang patut. 'Jam 8.30 pagi mesti kena ada di LCCT. Flight jam 9.30am' bisik hatiku, sambil mula menelusurkan diri ke alam khayal semakin menjauh ke bumi Borneo ke sebuah desa berkabus dan hijau rimba Banjaran Crocker. 'Saya tunggu di tempat kerja' ligat tangan mengatur teks SMS dan menghantar pesanan ringkas untuk seorang kawan.
Setiba di LCCT lebih kurang jam 8.45am, saya bergegas ke kaunter dan beratur. Tiba giliran dan saya menghulur Kad Pengenalan, petugas Airasia berkata "Nama encik tidak ada dalam senarai kami. Pukul berapa flight?. "Jam 9.30am" Saya membalas dengan sedikit nada cemas. "Encik, ini flight untuk pukul 10.30am! Encik kena ke kaunter 24/25. Saya melihat jam tangan 8.55am. Habis la... saya mengumam dalam hati, bertemankan degupan jantung yang melemaskan. Saya ke kaunter yang dimaksudkan. Kosong. tidak ada petugas atau orang beratur untuk check in. Ada sebuah tag kecil diletakkan di atas kaunter. 'CLOSE'. Nah kannn!... hati saya sudah membayangkan rancangan balik kampung terlepas begitu sahaja. Saya ke kaunter 15 seperti diarahkan oleh petugas kaunter sebelah dan memberitahu masalah yang saya hadapi. 'Sorry! Saya tidak dapat bantu" petugas itu sepantas mengangkat mukanya sekejap dan tunduk kembali menyambung tugas. Saya membuat rayuan tetapi sekadar menggelengkan kepala tanpa mengangkat wajahnya.
Seperti biasa, saya menenangkan diri seperti tiada ada apa-apa yang berlaku. Saya 'tidak ambil kisah' yang sebenarnya saya sudah termiss flight. Saya menghantar SMS untuk adik Why di KK membayangkan senario kepadanya dan mungkin tidak jadi balik kampung. Saya ke kaunter tiket sambil berharap idea yang bermain-main dalam benak menjadi. "Maaf, penerbangan ke Kota Kinabalu tidak ada. Hari ini, Ahad dan Isnin fully booking." suara lembut gadis yang bertugas di kaunter tiket mengakhiri percubaan saya balik kampung. Buntu dan masih cuba berpura-pura cool. Kemudian saya mendapat panggilan telefon dari adik Why 'Cuba beli tiket MAS'. Idea baik! Saya menaiki bas ke KLIA. Jam sudah menunjukkan pukul 10.45am. Sementara itu saya maklumkan seorang kawan yang tolong saya menggunakan kad kreditnya untuk membeli tiket sebelum ini. Dia kemudiannya memberikan idea tambahan. Dipendekkan cerita, tiket confirm jam 9.15pm. Lega, semuanya selesai. Maaf, untuk kali keduanya saya telah menyusahkan seorang kawan. Terima kasih kerana membantu.
Bayangkan, saya 'bergelimpangan' tidak tentu arah di KLIA mengatur tidur, menghabiskan masa terluang. Yang siksanya, waktu itu saya sakit dan terpaksa menahan kesejukan yang amat. Ruang waktu bagai telah bertahun lamanya saya rasakan berakhir dengan layanan business class oleh paramugari yang ternyata aura mereka menyembuhkan seketika sakit yang saya tanggung. hehe. Dan, ini kisah yang saya ingin beritahu... terpaksa.. TERPAKSA beli tiket kelas bisnes. aiietata.. first time! balik kampung punya pasal. (komuniti masinasin, harap dapat simpan sahaja cerita ini daripada melayang ke tengah halaman. faham-faham la kan. Cerita begini mampu membuatkan seseorang terganggu kesihatan..)
Setiba di KKIA jam 11.30pm, adik Why bersama tunangnya siap menunggu. Malam itu terpaksa juga la bermalam di rumah abg Jack di Desa Permai, Menggatal kerana faktor keselamatan dan keletihan. Seawal jam 5.30am bertolak ke kampung.
24hb Ahad- Jam 8.45am tiba di kampung. Mama, bapa, konong, Nuar&Mrs Nuar dan anak mereka, elisa yang cute, Sis May dan Sis Ily masih santai di ruang dapur. Selesai berkisah dengan pelbagai cerita, lalu bersiap-siap ke majlis perkahwinan kazen Vika dan Roy di Gereja Damai. Tahniah untuk mereka berdua. Semoga berpanjangan bahagia kekal sepanjang hayat. Sehabis acara di gereja, orang ramai kemudiannya berkumpul di rumah auntie Restin untuk acara lanjut. Tugas pertama saya ialah, mencari GISAK!!!! huhu... pehh! sedapp! lama tidak merasa penangan sup tradisi kimaragang. Kazen Nick mengacara majlis keseorangan yang sepatutnya dipengerusikan bersama dengan saudara Jerry yang hilang entah ke mana. hehe. Mungkin sudah balik KL agaknya. Tidak sempat merasa meja hijau Kota Marudu. hee... Jam 4pm balik rumah. Hantar bapa yang tidak begitu sihat.
Saya bermalam di Teringai tempat kakak Ily. Sempat tengok Chelsea vs Wigan. Menang 1-0 saja hasil tendangan percuma Deco. Yang penting team favourite menang.
25hb Isnin- Masih berada di Teringai. Thanks kakak Iley memberikan saya tumpangan tidur dan variasi masakan yang enak... Laksa sup memikat selera. Tidak banyak yang dapat saya lakukan hari ini kecuali zzzzz....
26hb Selasa- Jam 6.00am bertolak balik dari Teringai ke rumah Kampung Tingkalanon. Jam 10.00am ke kilang padi Wawasan Maju beli beras dan racun rumpai. Petang, turun ke sawah dan buat pembersihan paip tersumbat di 'aregeson'. Kebetulan, dekat dengan rumah Cikgu Jiral, singgah sekejap dan sempat juga mengimbas beberapa kenangan dan berkongsi isu semasa. Selesai cerita-cerita, saya menyambung kerja membantu mama di sawah padi sambil bermandikan sedikit cahaya matahari yang hampir terbenam. Tadinya selesai hujan renyai sekadar menambah kecantikan alam waktu senja mengundang kelu lidah di antara lambaian padi dan pantulan bebayang yang menghias riak air memenuhi petak sawah. Saya yang berdiri melihat bagai terasa tenang menikmati pesona alam yang begitu ikhlas menghamparkan saujananya. Mama membiarkan sahaja saya bermimpi sekejap bersama angin senja sementara menunggu gelap. Angin sepoi semakin melembutkan bahasanya menyapu keringat menyejuk dahi bagai hanya aku seorang sahaja lelaki yang disayangi waktu itu. Jeritan bapa menyuruh pulang menghentikan permainan emosiku bersama perginya burung senja di balik rimbun desa.
"mama, mari balik"... Ini kata-kataku hari ini sebelum pejam mata di hujung malam seusai menjamah hidangan makan malam yang berlaukkan gisak campur dengan pucuk muda kepayas. Sedikit pahit namun berbaloi...
27hb Rabu- Menebas pokok yang tumbuh di atas benteng sawah sekaligus membersihkan parit. 'Akan diperiksa jurutera' Kata bapa. Hari ini menghabiskan waktu bercanda dengan kehijauan dan aroma padi muda yang sering dimanja oleh angin. Saya mahu menghabiskan waktu-waktu begini sepuas-puasnya, mahu mencuci semua keluh kesah kota.
28hb Khamis- Rasanya hati sudah cukup tertawan oleh keayuan wajah desa. Tidak puas kunikmati semua yang indah-indah dari kisah hutan rimba, anak-anak ayam yang sungguh comel, anak kucing yang pelbagai ragam, dua ekor anjing yang tidak henti-henti menyapa tuannya dengan ekor yang bergoyang girang, kicauan burung dan pelangi yang sekali sekala terbentuk kemudian hilang sehinggalah kepada kemesraan orang kampung bertanyakan khabar atau sekadar bertukar senyuman di jalan 'grabble'. Banyak tempat yang saya tidak sempat pijak. Tamu Pekan Tandek hari Khamis atau berkunjung ke kampung Morion/Tingkalanon. Saya hanya sempat menoleh untuk meninggalkan sekali lagi desa tercinta dalam perjalanan ke Kota Kinabalu dan meneruskan kepulangan kembali ke Kuala Lumpur pada sebelah petangnya...
Sempat melawat Pablo yang sangat comel macam ibu dan ayahnya juga. Terima kasih Lem dan Mrs Lem, juga ibu kepada Mrs Lem atas hidangan makan tengahari. Sedap sangat masakan untuk saya kenang-kenangkan di Kuala Lumpur. Sudah lama tercari-cari sup ikan begitu.
Di Cheras, bermula la lagi satu episod panjang tanpa kepulangan yang selalu saya rindu-rindukan. Mama dan Ayah, jaga diri di sana baik-baik. Jumpa lagi.

2 Comments:

Blogger UNGU said...

n3 ni sangat menarik. saya pn pernah melaluinya beberapa tahun lepas. masa mau balik krismas. termiss flight jg...tpksa standby utk first kls pnya sit. Mahal gila!

smpi nama kna umum 3 kali bh. berlari2 sa dengan kasut tinggi menuju matlamat..btl2 nda lawa waktu tu..

moral-len kali kita kna dtg lebih awal..hehe

3:25 PM  
Blogger Little Mike said...

sya penah mis flight beberapa kali.. 2 atau 3 kali mis secara sengaja pasal inda mau balik kl... hehe...

cemana layanan kelas bisnes? best kan... tu lagi la harga tiket mahal.. fikir2 balik, geleng kepala ja mo ingat balik semua ni... banyak buang duit

11:31 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home